11 June 2018

Setelah Artikel-Opini, Feature, Lalu Esai!

Inilah Esai, Dokumen Pribadi
Sudah lama mencari buku yang membahas tentang hal ihwal tentang Esai, tapi ternyata cukup sulit, atau memang tidak ada penulis yang mengkhususkan diri menulis buku tentang esai, kecuali antologi esai. Padahal pelatihan penlisan esai beberapa kali saya pergoki walaupun saya tidak menjadi bagian di dalamnya. Kebanyakan buku sejenis tentang artikel-opini, berita dan feature berserakan dalam buku-buku pengantar jurnalistik. Esai? Sama sekali tidak ada karena barangkali tidak masuk kategori produk jurnalistik. Walaupun bisa jadi menjadi bagian dari suplemen produk jurnalistik.

Akhirnya kata kunci mengantarkan saya menemukan satu buku yang diterbitkan secara indie oleh radio buku, dengan penulisnya seorang esais; Muhidin M. Dahlan dengan judul Inilah Esai. Aha inilah yang saya cari-cari di dalamnya. Saat membaca ringkasan, saya curiga jika buku ini adalah buku kumpulan esai dari para penulis sohor sekelas Cak Nun yang telah melahirkan puluhan buku dari kumpulan-kumpulan esai-nya.

Bersamaan dengan Inilah Esai yang saya bawa serta adalah kumpulan Esai dari St. Sunardi Vodka dan Birahi Seorang ‘Nabi’. Jujur, beberapa buku yang ada dalam rak saya adalah kumpulan esai dari penulis sohor yang bahkan menjadi contoh-contoh esai yang ditulis oleh Muhidin ini, sebut saja misalnya esai-esai dari Kuntowijoyo, Yasraf Amir Piliang, Idy Subandi Ibrahim, Cak Nun, Seno Gumira Aji, F Budi Hardiman, Hernowo, atau yang cukup baru dari Pak Guru J. Sumardianta ‘Habis Galau Terbitlah Move On’.

Sayang dari sekian yang mendiami rak saya, yang rata-rata tidak pernah habis saya baca, saya tidak pernah menemukan kata sepakat tentang esai. Rasanya hambar jika saya temukan tulisan yang berserakan di internet tentang esai, tidak ada kata sepakat tentang esai, saya tidak puas, sebelum akhirnya menemukan karya pendiri radio buku tersebut, ‘Inilah Esai; Tangkas Menulis Bersama Para Pesohor’.

Dalam sampulnya saja sudah memberikan kata sepakat dan memenuhi rasa dahaga saya tentang definisi esai, ‘ Esai itu menghormati karya ilmiah dan puisi’, yang menjadi sub judul dari subjudul buku. Pantas, jika materi tentang esai tidak masuk ke dalam salah satu submateri pengantar ilmu jurnalistik, karena esai berdiri di antara. Berbeda dengan feature.

‘Inilah esai’ sendiri adalah esai. Ya buku ini ditulis dengan gaya menulis esai, berada diantara karya ilmiah dan puisi. Dengan data yang cukup lengkap Muhidin memberikan contoh-contoh esai, persis seperti sedang menulis karya ilmiah. Tapi pada sisi lain, pemilihan diksinya kadang-kadang membuncah, menendang, dan tidak terduga persis seperti fiksi yang sering memunculkan diksi-diksi provokatif, emosional, dan kadang baperan.

Dengan dinamika diksi penulis yang menggunakan gaya esai dalam menulis buku ini, saya merasa kembali lagi ke jaman mahasiswa, buku ini saya lahap dalam waktu yang dalam ukuran sekarang cukup singkat hanya satu minggu. Persis ketika saya membaca buku ‘Muslim Tanpa Mesjid’ Kuntowijoyo pada tahun 2001-an saat mengikuti basic training dari salah satu organisasi pelajar. Termotivasi.

Buku ini bukan hanya memandu secara teknis bagaimana menulis esai, tapi juga sikap apa yang harus dimiliki oleh calon penulis ketika ingin menulis esai. Ia harus banyak menyerap pengetahuan, apapun itu. Sehingga bisa menggunakan kekayaan wawasan dan pengetahuan tersebut sebagai persfektif yang kaya dalam menulis esai.

Satu catatan untuk penulis, betapa ia sebagai seorang literatur sejati ia hampir menguasai semua hal yang terkait dengan situasi dengan konteks saat esai-esai dari pesohor ditulis. Dari mulai saat penulis belum lahir hingga era Jokowi membubukan kaki kekuasaannya dalam esai ‘Revolusi Mental’. Sepertinya ia menyimpan banyak arsip tentang esai-esai sejak era Soekarno Hingga Jokowi.

Bagi saya buku ini mengantarkan kembali pada semangat belajar, saat mahasiswa, penuh idealism, kritis, dan kadang tak tahu diri. Mudah-mudahan ‘ketaktahudirian’ yang menjadi sifat terakhir saat mahasiswa kini bisa saya hilangkan sesuai dengan bertambahnya umur.

Ya, setelah merasakan bagaimana artikel-opini muncul dan beranak pinak pada koran dengan seleksi cukup ketat dan feature yang harus menunggu hinggal berbulan-bulan. Pada akhirnya saya menemukan media untuk menumpahkan unek-unek tanpa harus nyinyir dan emosional, karena disampaikan dengan bahasa yang elegan dan tanpa harus menohok langsung pada objeknya. Seperti yang terjadi di kampus, seorang pimpinan selalu menggunakan telapak tangan orang lain untuk memukul sasarannya. Jleb. Inilah Esai!

Dua kata untuk buku ini ‘kaya dan renyah’.

Kotributor Opini Media Massa, Pernah menjadi redaksi dua majalah 2011-2014. Sedang menggiatkan kembali membaca buku dan menulis. Tertarik mengkaji media dan komunikasi dan menulis feature perjalanan dan buku. #Tidak lagi idealis, tapi tidak jatuh pada pragmatisme, hanya mencoba realistis.#

Next
This Is The Current Newest Page

Terima kasih telah berkunjung, tunggu kunjungan balik saya ya...
EmoticonEmoticon