Showing posts with label literasi digital. Show all posts
Showing posts with label literasi digital. Show all posts

28.2.21

Membumikan Literasi Bersama Smartfren Community


Era digital meniscayakan keterbukaan dan transparansi dalam setiap aktivitas manusia. Bagi pengguna android yang terkoneksi dengan akun google, pernahkah kita sadar bahwa kehidupan kita selalu dikuntit dan data kita tersimpan dalam cloud servernya google. Pernahkah kita sadar bahwa aktivitas kita, kemana kita pergi, apa yang kita buka, tonton, dan cari memiliki catatan di google? Artinya bahwa kebebasan kita membahayakan diri kita sendiri. Apalagi saat kita melakukan streaming namun tidak menggunakan akun resmi pada aplikasi tersebut. Bisa-bisa data pada smartphone yang terkoneksi ke internet dicuri oleh orang lain, sebagaimana yang pernah terjadi pada seorang photographer, foto-fotonya dicuri dan tersebar pada penyedia stokfoto.


Akhir Desember 2020, tepatnya tanggal 28, Smartfren Community yang disupport langsung oleh Community Development Smartfren menyelenggarakan live talkshow melalui Instagram Live. Menghadirkan Narasumber Relawan TIK Kabupaten Bandung yang juga Guru TIK di Ciwidey Kabupaten Bandung, Asep Soehendar.


Menurut Asep, salah satu contoh agar kita bisa mengamankan data yang ada pada smartphone yang terkoneksi ke dalam jaringan internet yaitu dengan menggunakan atau mendaftar sebagai pengguna resmi. Misalnya menggunakan aplikasi netflik atau iflix, gunakan akun resminya. Agar data kita dilindungi oleh penyedia aplikasi. Karena saat kita unduh aplikasi streaming dan kita langsung tonton tanpa menggunakan akun, bisa membahayakan data kita yang dapat diakses oleh orang yang tidak bertanggung jawab. Bukan hanya soal akun, saat kita bertransaksi secara virtual misalnya penggunaan kartu kredit, dengan terpasangnya akun CCTV yang terkoneksi dengan internet, harus hati-hati karena bisa membuka peluang data kita dijebol oleh seorang cracker.


Tantangan Literasi Digital Era Pandemi

Tantangan literasi digital di era pandemi lebih ditekankan pada pribadi-pribadinya, karena pada akhirnya kemampuan seseorang dalam mengendalikan, menggunakan, dan memanfaatkan perangkat digital sangat berdampak terhadap kehidupan pribadinya. Walaupun seseorang telah mengetahui dan paham manfaat, fungsi, atau bahayanya perilaku dalam mengakses internet akan tetapi jika seseorang itu tidak hati-hati dan kebiasaan lama masih tetap dilakukan dalam menggunakan perangkat maka bisa jadi membahayakan. Oleh karena itu, sebagai relawan kita tetap memberikan pendampingan atau pelatihan-pelatihan literasi digital.

Menurut Asep, tantangan yang paling sulit adalah kebiasaan dan perilaku dalam mengakses internet. Karena kebiasaan itu sulit diubah. Misalnya saat murid-muridnya banyak akun media sosialnya yang dihacker atau tidak bisa diakses lagi. Ini karena kebiasaan mereka yang fokus pada perilaku konsumtifnya dibandingkan dengan kehati-hatiannya. Misalnya seperti ada link yang masuk, lalu main klik begitu saja tanpa berpikir kritis, padahal itu adalah virus phising sebagai jebakan batman. Jika kita klik maka, akun dan pasword kita bisa diambil oleh penyebar virus tersebut.

Selain kebiasaan sifat konsumtif, bagi Asep, kebiasaan mengakses wifi publik juga menjadi tantangan dan berbahaya karena akses internet dan data kita bisa diakses oleh orang lain. Setiap yang masuk akses wifi publik, jika ada yang jahat, mereka bisa mengakses data kita, apalagi jika telah menggunakan fasilitas wifi tidak  melakukan log out. Data kita bisa diakses oleh orang yang tidak bertanggung jawab. Oleh karena itu, daripada menggunakan wifi publik lebih baik menggunakan data personal, misalnya dengan kuota nonstop-nya smartfren.

Apa yang dikatakan oleh Asep, persis seperti narasi dalam tayangan film Cybergeddon, mengakses wifi publik sama saja kita memberikan akses ke dalam data kita pada smartphone milik kita. Asep menyarankan daripada mengakses wifi publik lebih baik kita berkorban mengeluarkan data pribadi, dengan harga data 10ribu saja, sudah bisa menikmati akses data tapi aman, dibandingkan wifi gratis bisa merugikan, bahkan mungkin pulsa dan kuota data yang kita miliki dicuri.

Terkait dengan literasi digital untuk remaja dan atau anak, menurut Asep, ada 3 aspek; pertama tentang kesadaran data, analisis data, dan kemampuan fokus. Banyak data di internet, mana data yang dibutuhkan dan prioritas untuk kebutuhan pembelajaran dan mana yang bukan, oleh karena itu aspek keduanya harus mampu menganalisis data tersebut agar data yang dibutuhkan bisa digunakan dan dimanfaatkan untuk kebutuhan literasi dan pembelajaran. Jika bisa menganalisis data maka kita bisa fokus karena datanya sudah jelas mana yang dibutuhkan.

Nah yang menjadi persoalan, menurut Asep, karena belum masuk pada kesadaran data dan ketidakmampuan menganalisis data, maka biasanya orang tua saat mendampingi anaknya sulit untuk fokus. Dengan kemampuan menganalisis data, maka orang tua tahu dan paham apa yang dilakukan anaknya sehingga fokus pada apa yang dilakukan oleh anaknya. Karena era sekarang bukan jamanya bermain larang-larangan.

Apa yang disampaikan oleh Asep, jika dikaitkan dengan fenomena sekarang, yaitu ketika anak-anak bermain game roblox. Maka seharusnya yang dilakukan adalah kemampuan orang tua dalam menganalisis data-data yang ditampilkan oleh roblox. Bagi Asep, tidah usah anaknya dilarang, justeru orang tua harus mampu masuk ke dalamnya sehingga orang tua bisa menganalisis, apa yang menjadi kelebihan dan kekurangan dari game tersebut. Hal ini, bagi Asep justeru akan mendorong anak memiliki kemampuan mengeksplore, dibandingkan dilarang.


Memang, apa yang disampaikan oleh Asep, secara psikologis, jika kita terlalu banyak melarang aktivitas yang dilakukan oleh anak, akan mengkrangkeng sifat kreativitas anak, karena kebebasannya menjadi terkekang sehingga memunculkan keterikatan anak pada larangan tersebut. Bisa jadi anak menjadi trauma. Ini juga menjadi tantangan bagi literasi secara umum, di samping juga relevansinya sangat kuat keinginan-keinginan anak untuk masuk dunia digital melalui game. Oleh karena itu, biarkan anak masuk tapi tetap kita dampingi.

Jika literasi dikaitkan dengan keterampilan dasar berkomunikasi, maka ada dua hal yaitu kemampuan reseptif dan kemampuan produktif. Dari dua hal tersebut bisa dijabarkan sebagai berikut; Communication, critical, creation, colaboration.

Smartfren sejak lama berkomitmen untuk memajukan anak bangsa melalui edukasi digital, salah satunya adalah literasi. Selama bertahun-tahun telah bermitra dengan, misalnya Relawan TIK Indonesia melaksanakan melalui program relawan TIK Goes to School dengan tema khusus gerakan literasi sekolah. Dan selama pandemi, smartfren dengan smartfren community selalu hadir setiap harinya melalui program literasi dan edukasi, baik melalui media sosial ataupun aplikasi meeting online. Semoga tetap membumi!***[]

 

 

 

Read More

5.4.20

Hoaks jeung Hitut

Jaman ayeuna, teu eksis lamun teu berbagi. Pajarkeun teh sharing is caring cenah Ceuceu, Sujang. Nu puguh mah sharing is pusing. Naha bisa kitu? Nya enya atuh, tong boro ku lobana  informasi anu teu ngadatangkeun duit, nu baleunghar oge saking lobana duit, bingung duit rek dikamanakeun jadi pusing. Nya pusing, kumaha mun hartana aya nu madog, matakna jelema beunghar mah pager jeung bentengna paluhur-luhur. Eh tapi ketang, boa teuing mikiran hutangna anu mangjuta-juta. Can ge lunas, ke geus aya nu madog.

Balik deui kana perkara hoax. Dina perkara ieu, sharing is pusing, lain deui caring. Caring timana horeng, nu puguh mah garering. Coba gera ayeuna, lamun geus viral bewara jeung carita saputar Corona, naha teu degdegan? Tingkat kecemasan meningkat tajam. Lamun geus loba degdeganana, waraswas sapanjang waktu. Naha moal tereh gering tah awak.

Karek oge bieu, jam 5 leuwih saeunggeus sholat subuh, der we dina WA aya nu ngabagikeun video jeung tulisan, pajarkeun teh urang Itali, dedegan miliuner, keluargana kabeh tariwas. Manehna stress, antukna mah manehna maehan sorangan, ku cara ngaragragkeun maneh ti gedong luhur 30 umpak.

Lain, eta anu ngabagi teh asa teuboga cedo nya ceuk urang mah, cik we atuh subuh-subuh mah ngabagi teh bagbagan agama anu nenangkeun, lain anu matak sing gebeg hate. Ceuk hiji profesor mah lamun urang geus ngagebeg hate, sabaraha poeeun tah jatah kasehatan awak urang leupas. Matak, mun ceuk bahasa ayeuna mah, langsung we bewarana di clearchat, tuman atuh da.

Jeung deuih kieu Sudin, lamun aya anu keur rame teh atawa viral heueuh, eta anggota grup teh sok reang siga meuri nu keur diangon. Hayoh we tatanya, ari ieu bener, ari ieu bener, ari ieu bener, ari ieu bener. Asa matak bosen, eh lain bosen deui, pusing. Tuh kan, jadina anu tadina hare-hare oge jadi kabawa pusing. Da rareang siga meri hayoh weh tatanya.

Padahal geus dijentrekeun, geus dijentrekeun, Ceuceu – Sujang, lamun aya bewara anu teujelas juntrunganana. Cik atuh motekar sorangan, da geus jalebrog, geus boga perangkat aheng sewang-sewangan, sok talungtik. Talungtik ku sorangan, naha bewara eta teh aya teu dina si Sujang Google. Toong ku maraneh, ka tempat-tempat pangbewaraan anu kawentar, kawentar kabeneranana. Sok ngabewarakeun carita-carita anu sapagodos jeung kaayaan sawalatrana. Lamun aya dina pangbewaraan eta, tah berarti anggap we bener. Tah ieu bisi hayang nyaho carana mah Hirup Walagri jeung Sumanget Babati eh Babagi barengan ku Beunta!

Tapi omat, omat sarebu omat. Lamun kira-kira bewarana matak pihanjeluan sorangan mah teukudu babagi kabatur. Da sarua we jeung ngabagikeun katunggaraan anu bisa nyedot tur nyokot sabagean kasehatan baraya urang kabeh. Jadi heup we, mun ceuk dokter kekinian mah gening bahasana teh meni amoi, #berhentidikamu. Jadi mangga sok we dileleb ku sorangan, nya Sudin, Sujang!

Komo lamun bewarana teukasuat-suat saeutik-eutik acan mah dina pangbewaraan anu kawentar kabeneranana. Komo eta mah, cukup we jadi lalaban keur soranganeun. Omat nya ulah dibagikeun ke batur-batur urang anu keur digawe di imah. Ceuk pamarentah mah #rokpromhom eh #workfromhome.

Nya atuh, sahanteuna, lamun urang teuloba kanyaho oge, urang teu jadi wasilah mere panyakit ka baraya urang. Ku babagi bewara anu teujelas bagbagan timana-timana nya.

Tah, anu geus kaburu narima bewara teujeulas alias hoax, omat lamun apal eta hoax teh teukudu diwawar-wawar deui ka batur. Geus puguh maneh oge kan asa katipu. Naha marukanan teh lamu katipu teu hanjelu eta hate. Mun diibaratkeun hitut mah, maneh ngangseu bau, terus dibagi-bagi ka batur, nya pasti embungeun da lain duit atawa dahareun. Jadi mun ngangseu babauan, omat seuseup ku sorangan. Jadi doraka lamun batur oge kudu dibauan.

Nu ngarana hitut, pasti kaangseuna oge moal lila. Komo salilana mah. Engke oge leungit sorangan. Jadi ayeuna mah lamun aya nu ngabagikeun hoax, bewara sumberna teujelas. Anggap we manehna teh hitut atau keur hitut, bisi nyeri hateeun manehna disangka hitut mah. Piraku we jelema disaruakeun jeung hitut.

Aya nu hitut, angseu keur soranganeun, teukudu dibagi-bagi kabatur. Bau.

Hampura Ai, Sujang, Sudin. Lain mamatahan ieu mah. Ngan kereteg hate, baluwengna pikiran teh da kudu dibudalkeun meh teu matak jadi hitut. Bau.

Cag ah!

Cibangkonol, poe Ahad wanci Haneut Moyan, titimangsa 4 Ruwah 1953/2020.
Read More

18.3.20

Semangat Berbagi Barengi Literasi

Foto by @fileproject
Sudah mafhum, era media sosial, setiap orang begitu bersemangat untuk berbagi. Berbagi apapun. Tentang kehidupan diri; kantor, rumah, aktivitas, jejaring, ataupun sosial. Semangat berbagi inilah yang menjadikan sosmedland Indonesia begitu ramai dan riuh, tumpah ruah semuanya di sosmed land. Wajar sosmedland Indonesia masuk daftar 5 terbesar dunia.

Sayang, semangat berbagi tersebut seringkali menimbulkan masalah karena tidak dibarengi dengan semangat literasi. Ya, literasi. Literasi bukan hanya soal membaca. Bukan hanya soal menulis. Juga bagaimana memahami setiap isu, wacana, atau pun peristiwa dipahami dengan benar tentang apa, bersumber dari mana, dan apa kegunaannya.

Yaaa sebenarnya sih, jika dikaji berdasarkan kajian filsafat; misalnya tentang suatu informasi yang beredar, maka informasi tersebut harus dipahami dulu hakikat informasi tersebut (ontology), sumber, asal usul, atau bagaimana cara informasi itu muncul, daaan kira-kira nih. Informasi tersebut berguna atau bermanfaat apa tidak jika disebarkan lagi.

Jika ini sudah dipahami, sebetulnya selesai.  Tidak akan muncul masalah. Hanya saja tidak setiap orang mau dan mampu sampai sejauh itu berfikir. Karena semangat berbagi hanya dibarengi dengan hasrat atau dorongan naluri ingin cepat eksis dan terkenal. Apalagi dilike, dishare ulang, dikomentari, dengan melebihi jumlah pertemanannya. Eksistensi kita seakan memuncak. Berbagi pun menjadi candu. Tidak peduli benar atau salah. Yang penting eksistensinya terpenuhi, hasratnya tersalurkan, ia pun tidak pernah tertinggal informasi terkini di bandingkan tetangga sebelahnya-Fear of Mising Out (FoMO).

Sebelum dikenai pasal UU ITE yang bisa menjerat dengan penjara tahunan dan denda ratusan juta. Maka warganet dengan kategori tersebut tidak akan penah kapok, kecuali saat polisi sudah menjemput. Baru menyesal.

Oleh karena itu, sebelum menyesal. Maka semangat berbagi harus dibarengi dengan literasi. Literasi sendiri ada yang bersifat fisik seperti membaca dan menulis, kecenderungan ini lebih kepada peristiwa literasinya. Namun yang tidak kalah penting adalah pada aspek praktiknya yang cenderung abstrak. Pada praktinya, literasi melibatkan nilai, sikap, perasaan, dan hubungan sosial. Pada konteks pelibatan ini juga mengikutsertakan aspek kognitif.

Literasi mulanya adalah kegiatan mengenal huruf lalu mengenal tulisan. Berkembang menjadi suatu keterampilan membaca dan menulis. Namun, literasi tidak berhenti pada kemampuan membaca dan menulis. Dalam konteks informasi seperti dikutip Iriantara (2009), literasi dipahami sebagai kemampuan mengumpulkan, mengorganisasikan, menyaring, dan mengevaluasi informasi. Sekaligus juga suatu kompetensi untuk memperhitungkan akibat-akibat sosial dari publikasi yang dilakukan.

Maka bisa digarisbawahi bahwa literasi (informasi) di sini erat kaitannya dengan;
(1) kemampuan mengumpulkan informasi berasal dari mana;
(2) kemampuan mengorganisasikan, menggabungkan, mengombinasikan, atau menyeleksi dan memilah informasi mana yang harus dan tidak harus disusun sehingga menjadi data yang utuh untuk disebarluaskan;
(3) Kemampuan menyaring informasi mana yang layak dan tidak layak untuk disebarluaskan;
(4) mengevaluasi apakah sumber informasi benar, apakah informasi tersebut valid, berasal dari mana sajakah referensi informasi, apakah sumbernya terverifikasi;
(5) Kemampuan memperhitungkan dampak dari informasi yang dibagikan. Dalam bahasa komunikasi, seorang agen informasi harus mampu meramalkan kemungkinan-kemungkinan dampaknya. Tidak hanya sekedar senang berbagi informasi.

Berdasarkan beberapa komponen sederhana tersebut, maka derajat literasi sedikit meningkat bukan hanya mengenal huruf, dan kemudian menuangkan kembali menjadi tulisan. Juga sudah pada tarap memahami membaca dan menulis itu untuk keperluan apa. Seperti apa menulis yang bermanfaat, bagaimana dampaknya, informasi seperti apa yang harus dirujuk dan dibagikan, apakah informasi tersebut benar atau tidak, dan apa dampaknya jika informasi tersebut dibagikan.

Terinternalisasikannya pemahaman tersebut dalam diri kita sebelum berbagi informasi, bukan hanya meningkatkan derajat diri, juga meningkatkan sistem imun diri kita dari serangan hoax. Sehingga tidak mudah percaya, selalu bersikap skeptis (ragu-ragu). Kita pun tidak akan sembarangan berbagi sehingga tidak mudah menjadi korban penyebaran hoax.

Yuk barengi semangat berbagi kita dengan literasi! 
Read More

22.1.20

Menjadi Warganet Sehat Tanpa Hoax

properti @abahraka
Setiap ada isu viral selalu diikuti oleh penyebaran informasi bohong (hoax) dan berjatuhan korban. Saya masih ingat tahun 2017, santer terjadi penculikkan di daerah Bandung. Bahkan beredar viral video seorang anak usia SD yang mengaku telah diculik dan lepas di daerah Banjaran Bandung. Menurut informasi lanjutan anak tersebut sedang mencari perhatian orang tuanya. Sedangkan seorang Bapak, karena waswas memiliki anak kecil menyebarkan berita jika di daerahnya (Cihampelas Bandung Barat) sudah masuk penculik, dengan menyebarkan foto beserta keterangannya. Setelah diusut ternyata foto wanita dalam gambar tersebut bukan penculik tetapi orang dengan gangguan jiwa.

Beberapa hari yang lalu, polisi menangkap tiga orang Ibu-ibu di Banyuwangi karena kedapatan menyebarkan berita penculikkan. Begitu juga kasus yang saat ini menjadi pusat horor dunia, Corona, bukan saja menjatuhkan korban Corona, juga korban penyebar hoaksnya, seperti dilakukan oleh seorang laki-laki yang menyebarkan hoax jika ada seorang Ibu terkena virus Corona di Bandara Soetta.

Masih sangat aktual adalah foto pembantaian yang tersebar melalui grup-grup WA juga facebook. Menggambarkan warga Muslim India yang berjejer telah mengenakan kain kafan. Dengan gambar lain foto-foto gedung terbakar. Foto tersebut dianggap sebagai korban pembantaian warga muslim oleh warga Hindu India karena telah memakan hewan suci umat Hindu; Sapi. Padahal foto tersebut adalah aksi demonstrasi terkait Undang-undang kewarganegaraan India yang merugikan Muslim.

Haruskah ada Korban Hoax (lagi)?
Menjadi korban atau pelaku kejahatan yang pada akhirnya sebagai ‘korban’ hoax sungguh tidak nyaman. Para penyebar berita bohong tersebut telah terkena penyakit psikologi massa atau Christakis dalam buku Connected, sebagai Mass Psychogenic Illness. Suatu penyakit psikologis yang tertular oleh massa, karena massa cenderung melakukan suatu hal, dia juga ikut terlibat.

Istilah sekarang, seperti ditulis oleh David Stillman sebagai Fear of Missing Out (FoMO). Suatu penyakit psikologis yang tidak ingin terlewat satu isu atau berita. Sehingga dia merasa harus terus eksis dan narsis, selain melalui pamer eksistensi (pseudo eksistensi) juga dengan menyebarkan berita bohong. Karena dia mengira, dengan menyebarkan berita, dia juga ikut numpang eksis. Padahal kebenaran faktanya belum tentu valid. Pada akhirnya, penyakit tersebut mengantarkan orang untuk menyebarkan berita bohong.

Berdasarkan data kemkominfo, pada tahun 2019, khususnya April terdapat 800-900 ribu situs penyebar Hoax. Sejak munculnya kasus Corona sendiri, terdapat 54 kasus, 53 kasus disebar pada bulan Januari 2020. Belum lagi saat masuk Bulan Februari, sebaran berita bohong bertambah banyak.

Bisa jadi, para penyebar Hoax tersebut bukan karena seperti penyakit di atas, Mass Psycogenic Illnes, karena banyak yang melakukan lantas dianggap benar. Atau karena FoMO tidak ingin kalah eksis dari yang lain, maka ikut eksis dan narsis dengan menyebarkan berita (Hoax). Bisa jadi para penyebar Hoax tersebut belum teredukasi.

Berdasarkan hasil penelitian, para penyebar Hoax ini rata-rata berada pada rentang usia 35 ke atas, yang saya kategorikan sebagai puber digital ataupun tepatnya seperti disebut oleh Presidium Masyarakat Anti Fitnah, Septiaji sebagai Digital Imigran (sumber Detik.com). Sedangkan di bawah usia 35 tahun karena sudah aware dengan teknologi, sehingga lebih hati-hati.

Lalu bagaimana agar kita tidak terjebak oleh Hoax dan terhindar sebagai korban bencana hoax nasional?

Sebelum membahasnya, saya definisikan dulu tentang Hoax. Berdasarkan definisi KBBI Hoax adalah berita bohong. Merujuk pada buku 11 mengenal Hoax. Hoax adalah suatu informasi yang salah namun dianggap benar dan disebarkan untuk keperluan tertentu. Nah, kita sendiri sering mendapatkan berita bohong, namun dianggap benar dan valid oleh penyebarnya.

Bahkan untuk meyakinkan, penyebar Hoax menggunakan kata-kata ancaman atau tanda seru; Hati-hati telah terjadi/ tersebar, jika tidak disebarkan bisa celaka, sebarkan untuk kebaikan, dan lain sebagainya.

Pada tahun 2017, Hoax sudah setiap hari masuk ke berbagai aplikasi yang kita punya; mulai dari email, komentar blog, aplikasi chating, media jejaring sosial, mahkan mesenjer (Messenger). Bahkan berdasarkan catatan dari turnbackhoax, beberapa media massa juga menyebarkan hoax.

Saya sendiri pernah ‘memergoki’ media massa yang menyebarkan Hoax, dan ini dilakukan oleh media-media yang dianggap kredibel dan telah terverfikasi Dewan Pers. Misalnya pada kasus penamaan KRI Usman-Harun masa pemerintahan SBY, banyak media di Indonesia yang memberitakan tentang pemutusan hubungan pertemanan yang dilakukan oleh Perdana Menteri Singapura terhadap Presiden SBY. Padahal, baik Perdana menteri Singapura ataupun Presiden SBY tidak memiliki akun Facebook (fanpage iya, tapi bukan akun facebook, karena fanpage sifatnya terbuka).

Begitu juga saat Raja Salman berkunjung ke Indonesia, ada satu media online besar memberitakan bahwa putri raja Salman yang Cantik tampak Anggun tanpa mengenakan Burqa, padahal wanita tersebut adalah pramugari, bukan putri Raja Salman.
Pada pelatihan Anti Hoax yang diselenggarakan di Hotel Harris Ciumbuleuit oleh Mafindo, saya sampaikan bahwa salah satu penyebar berita bohong ya dari media sendiri, selain yang sudah disebutkan di paragrap-paragrap awal.

Lalu, bagaimana kita mengenali Hoax dan kita tidak terjebak untuk ikut menyebarkannya?
Saya rujuk dari Siberkreasi, ada beberapa cara untuk mengantisipasi agar tidak terjebak oleh berita Hoax dan kita tidak ikut menyebarkannya.

Pertama, jika yang menyebar situs, periksa situs tersebut apakah kredibel atau tidak? (yang kredibel saja bisa terjebak hoax apalagi yang tidak kredibel)

Kedua, periksa halaman-halaman dari situs tersebut, apakah isinya masuk akal.

Ketiga, Periksa apakah terdapat kalimat yang menyuruh pembaca untuk menyebarkannya.

Keempat, kroscek pada google apakah ada berita yang sama, spesifik pada situs-situs terpercaya

Kelima, jika berupa gambar, cek kebenarannya dengan memasukkan kata kunci melalui reverse google image.

Selain 5 hal untuk mengantisipasi tersebut, sebagai warganet sehat yang sudah memiliki telepon pintar, bisa memaksimalkannya dengan menggunakan aplikasi pengecekkan hoax, misalnya Hoax Buster Tools, cekfakta, antihoax, dan mungkin sekarang cukup banyak tools yang bisa digunakan untuk melakukan pengecekkan berita tersebut fakta atau bukan.

Media massa juga sering melakukan pengecekkan fakta terhadap satu berita yang tersebar viral di media sosial. Jika terlalu malas membaca, tinggal kirim WA ke Jabar Saber Hoax atau Mafindo untuk dicek faktanya.

Menerapkan Jurnalisme
Bagi saya sendiri, jurnalisme cukup ampuh mengantisipasi Hoax, apalagi sebagai terlibat sebagai kelompok informasi masyarakat yang harus secara mendiri mendapatkan dan menyebarkan informasi. Sudah seharusnya bisa merealisasikan tentang jurnalisme.

Pertama; 5 W 1 H.
Misalnya, apakah satu gambar, video, atau berita jelas 5 W 1 H nya? Jika tidak jelas, 5 W H nya kita patut curiga, gambar atau video yang tersebar tersebut adalah Hoax. Dan tidak perlu pusing juga dengan gambar-gambar yang bermunculan yang kadang membuat kita emosi (sedih, haru, marah, dan lain sebagainya) karena kita anggap saja Hoax jika tidak memenuhi unsur-unsur tersebut. Selesai urusan.

Kedua; Verifikasi (tabayun)
Jika ternyata banyak orang yang keukeuh dengan informasi yang beredar, salah satu elemen jurnalisme yang bisa digunakan untuk melakukan pengecekkan adalah verfikasi data. Melakukan verifikasi dapat dilakukan melalui beragam media kredibel, apakah berita yang beredar tersebut banyak dimuat secara luas atau tidak. Atau hanya dimuat oleh media tidak jelas.
Media sendiri biasanya jika kejadiannya berada di area sekitar langsung kroscek ke lapangan atau terhadap pihak berwenang.

Untuk kita sendiri, lebih baik menghindari sikap terburu-buru untuk menyebarkan berita (jangan FOMO), agar tidak celaka kemudian.

Ketiga; Cek keberimbangan
Selain pengecekkan fakta, lakukan kroscek keberimbangan berita yang dimuat oleh beragam media tersebut, bandingkan dengan beragam media yang ada; bisa cetak, elektronik, ataupun sesama digital. Karena Hoax lebih sering beredar di media digital.

Keempat: Tidak Clickbait
Bandingkan antara judul dan isi relevan dan masuk akal

Hidup Sehat Tanpa Hoax: 

Pertama, tidak mudah percaya/ skeptis/ ragu. Kedua, jangan selalu ingin cepat-cepat menyebarkan. Ketiga, tekan keinginan ingin selalu eksis (dalam konteks menyebarkan berita (yang belum jelas benarnya))! Insha Allah, kita bisa hidup sehat tanpa hoax.***[]
Read More

7.11.19

Disrupsi (Ruang) Keluarga

Sumber: Pikiran Rakyat, 06/11/2019
Seorang rekan kerja sekaligus seorang ayah dari 3 putrinya yang masih anak dan balita tiba-tiba saja bercerita dan mengeluh, salah dua anaknya kesulitan melepas kebiasaan bermain gawai. Ia juga bercerita, dalam waktu dekat akan mengikuti seminar parenting. Agar mendapatkan cara bagaimana menghentikan kecanduan anaknya tersebut bermain gawai.

Beberapa pekan lalu sempat viral pada pemberitaan, Rumah Sakti Jiwa Jawa Barat kedatangan pasien gangguan jiwa terdampak gawai. Pikiran Rakyat juga menerbitkan berita serupa tertanggal 18 Oktober 2019 pada laman daringnya. Merujuk pada Rumah Sakit Jiwa yang berlokasi di Bogor, terdapat belasan anak dan remaja yang terdampat gawai dan masuk kategori golongan orang dengan masalah kejiwaan (OMDK).

Fenomena ini terjadi hampir di setiap keluarga. Berdasarkan observasi terbatas, orang tua seringkali memberikan gawainya saat anaknya rewel. Beberapa keluarga membelikan anak-anaknya tablet, sehingga hampir seharian anak dapat menguasai perangkatnya tersebut; dari bermain game hingga menonton Youtube. Tanpa diganggu oleh keperluan orang tuanya menggunakan perangkat tersebut.

Disrupsi Masuk Rumah
Sejak popular dan kehadiran gawai di tengah keluarga. Tokoh pahlawan yang dipajang di kamar anak tidak lagi menjadi panutan. Gambar-gambar yang menjadi media pembelajaran yang ditempel di dinding tidak lagi menjadi perhatian. Aktivitas anak beralih dari hal-hal yang bersifat fisik menjadi hal-hal bersifat virtual. Panutan anak kini berasal dari tokoh game dan youtube. Bukan lagi Habibie tapi Atta Halilitar. Bukan lagi atlet berprestasi Kevin Sanjaya atau Febri Hariyadi, namun Spongebob.
Alih perhatian terjadi saat anak mulai sulit melepaskan pandangannya dari layar youtube. Orang tua lebih memilih meninabobokan kerewelan anak dengan memberikan gawai. Maka terjadilah perubahan segala perhatian anak terhadap hal-hal yang fisik. Anak-anak pun menjadi sulit menuruti nasihat orang tuanya. Kata-kata dan perilakunya dibimbing oleh kreasi-kreasi pada layar gawai.

Pada konteks tersebutlah disrupsi telah hadir di tengah-tengah keluarga. Bagi Francis Fukuyama (1999), disrupsi merupakan sebuah kekacauan tatanan sosial sehingga nilai-nilai yang pada awalnya menjadi rujukan bagi masyarakat tereduksi bahkan hilang. Hilangnya nilai inilah yang menjadi sumber kekacauan tatanan tersebut.

Fenomena yang terjadi akhir-akhir ini terhadap kecanduan gawai memberikan konteks bahwa telah terjadi pergeseran nilai-nilai yang diajarkan dalam keluarga. Orang tua yang seharusnya menjadi madrasah pertama dan utama bagi anak-anaknya tergantikan oleh kehadiran gawai. Ajaran dan nasihatnya tidak lagi menjadi rujukan, karena anak telah memiliki panutan sendiri dari tokoh virtual.

Disrupsi mulai merangsek ke ruang keluarga saat anak lebih banyak berinteraksi melalui gadget dibandingkan aktivitas fisik. Padahal anak-anak sedang butuh-butuhnya membangun saraf-sarat psikomotorik. Seperti pernah disampaikan Jalaluddin Rakhmat yang menulis buku Belajar Cerdas, Belajar Berbasis Otak, bahwa masa anak-anak adalah masa membangun jaringan saraf pada otaknya.
Jika anak lebih banyak berinteraksi dengan gawai, yang terbangun bukan saraf psikomotorik. Namun saraf interaksi dengan gawai. Maka wajar, anak mengalami kehilangan orientasi terhadap aktivitas psikomotorik, justeru yang terjadi adalah ketidakrelaannya saat terlepas dari gawai.  

Digital Native
Disrupsi ruang keluarga menjadikan orang tua sangat protektif terhadap anak. Bahkan salah satu komunitas literasi melarang orang tua memberikan akses virtual terhadap anak. Hal ini seakan melawan takdir anak yang lahir dengan segala bentuk kreativitasnya di dunia digital. Jika hal ini diterapkan, maka anak bukan hanya ketinggalan, juga kehilangan peluang besar dalam mengenal lebih awal kreativitas yang dihadirkan oleh perangkat. Ketinggalan ini justeru mendatangkan masalah baru bagi anak. Saat anak lain telah mengenal dunia digital yang kreatif, anak kita justeru tertinggal.
Pada konteks ini, orang tua harus betul-betul bijak dan sabar bagaimana mengenalkan dunia digital dan segala macam krearitivitas yang dapat dijadikan rujukan oleh anak menjadi bahan pembelajaran. Sebagai anak kandung digital, anak kita bernafas dengan bit-bit digital. Seperti ditulis oleh Don Tapscot (2009), anak yang lahir pada era digital memiliki nafas digital sehingga sulit untuk dilepaskan dari pengaruh dan dampaknya sekaligus.

Sebagai anak kandung internet, dunia anak sekarang adalah dunia virtual, yang penuh dengan segala bentuk kreativitas, tidak seperti orang tuanya yang berasal dari generasi X, yang cenderung kesulitan beradaptasi dengan beragam kreativitas yang dilahirkan oleh bit-bit digital (coding). Oleh karena itu biarkan mereka mengenal dunia mereka sendiri.

Sebagai orang tua, yang perlu dilakukan adalah mendampingi, mengingatkan, membukakan mata mereka bahwa walaupun mereka bernafas dengan bit-bit digital mereka hendaknya memperlakukan perangkat sebagai alat kebertubuhan, seperti yang ditawarkan oleh Don Ihde (Lim, 2008). Yaitu sebagai alat yang membantu fungsi tubuh dalam memahami dan menafsirkan dunia. Bukan sebagai bagian dari tubuh itu sendiri yang tidak bisa dilepaskan selama 24 jam.

Oleh karena itu, sebagai fungsi kebertubuhan juga semantik, perangkat hanya digunakan sekali waktu jika dibutuhkan. Digunakan secara wajar untuk keperluan belajar. Bukan terhanyut ke dunianya, bukan tercampur ke dalamnya sehingga anak dan gawai tidak bisa dipisahkan.

Nilai Keluarga
Era Disrupsi tidak berhenti pada kekacauan sebuah tatanan sosial. Juga menawarkan ragam solusi yang bisa memperbaiki tatanan tersebut. Jika anak terdisrupsi oleh kehadiran gawai. Maka di dalam perangkat digital tersebut juga hadir tawaran peluang yang menghadirkan nilai-nilai keluarga.

Persis seperti yang ditawarkan oleh Fukuyama dalam The Great Disruption (1999). Belajar dari dua negara maju, Jepang dan Korea, kedua negara tersebut telah mengalami disrupsi terlebih dahulu. Namun kedua negara tersebut mampu menghadapinya dengan mempertahankan nilai tradisional dalam keluarganya.

Maka peran orang tua, bisa membuka peluang-peluang tersebut untuk menghadirkan kembali nilai-nilai keluarga melalui beragam aplikasi yang menawarkan nilai tersebut. Ipin-Upin yang sarat nilai kekeluargaan bangsa Melayu masih renyah untuk ditonton pada kanal youtube, begitu juga dengan beragam game Islami seperti yang ditawarkan oleh Marbel dan menjadi rujukan anak bagaimana belajar menyenangkan. 

Tentu saja walaupun anak diperkenankan memasuki dunia virtual, ada batasan-batasan yang harus diterapkan oleh orang tua. Dari sisi waktu dan dari sisi akses. Anak-anak hanya bisa bersentuhan dengan perangkat paling lama, misalnya 1 jam. Menonton youtube juga sudah kita sediakan pada ruang download perangkat. Sehingga anak dapat mengendalikan diri dan waktunya tanpa harus ketergantungan terhadap gawai. Semua dikembalikan lagi kepada keluarga dan orangtua.
Read More

17.3.18

Literasi: Hati-hati dengan Remarketing Google!

sumber: google
Tulisan ini terinspirasi status Kang Isjet, Chief Community Editor Kompasiana. Ia memosting status tentang bumerang terhadap seorang pegiat media digital yang bermaksud menyerang sebuah situs muslim atau dengan kata lain menjelek-jelekkannya namun justeru berbalik menyerang dirinya sendiri. Tak tanggung-tanggung jabatannya sebagai pendiri dan juga direktur. Serangan yang dilakukan oleh orang tersebut adalah memosting iklan yang muncul pada sebuah situs berita muslim. Iklan yang dimaksud adalah iklan berbau pornografi.

Terlepas benar atau tidak, hoax atau bukan. Google menampilkan iklan berdasarkan kata kunci yang biasa dicari oleh para peselancar. Contohnya, sebulan yang lalu atau beberapa minggu yang lalu saya mencari lensa Nikon 18-200 mm. Saya lakukan banyak pencarian di berbagai marketplace agar mendapatkan harga termurah dan juga barang terbaik. Walaupun pada akhirnya belum membelinya karena alasan keuangan. Setiap saya buka situs apapun, situs yang memasang iklan google akan menampilkan iklan lensa nikon tersebut. Kita seakan diikuti oleh iklan tersebut kemana pun kita pergi. 

Dalam istilah digital marketing, google sendiri menamakannya sebagai remarketing – pemasaran ulang display yang dipasang atau barang yang dipasarkan. Untuk para pemasar cara ini sangat efektif, karena sekali barang kita dicari oleh seseorang, maka kemungkinan besar barang yang kita kampanyekan pada google adword akan terus muncul pada alamat email yang kita gunakan untuk mencari barang tersebut. 

Sama halnya saat kita mencari suatu video pada youtube, saat kita buka lagi keesokan harinya youtube kita melalui alamat email yang sudah terpasang, maka akan muncul lagi video yang kita cari. Dalam keterangannya, google menulis bahwa remarketing adalah,”Kampanye pemasaran ulang digunakan untuk menampilkan iklan kepada orang yang pernah mengunjungi situs web Anda atau menggunakan aplikasi Anda. Kampanye ini menyediakan setelan dan laporan tambahan khususnya untuk menjangkau pengunjung dan pengguna sebelumnya.” Begitu kata google.

Belakangan seorang teman seperti ditulis pada paragraf di atas memosting twit seorang pegiat media digital yang menyerang situs Islam melalui cuitannya. Cuitannya menampilkan bahwa situs Islam tersebut mengingklankan ‘pornografi’. Ia meng-capture iklan pornografi tersebut. Kalau rujukannya remarketing, apa yang dicuitkan adalah pengulangan apa yang sering dicari. Saat membuka situs lain, apa yang dicari akan muncul kembali.

Bagi orang awam—seperti saya, bisa jadi dengan polosnya akan menuduh,”wah parah nih, situs Islam kok ngiklanin pornografi,” tentu saja dengan yakinnya. Jika kebencian saya sudah mendalam terhadap situs Islam tersebut, saya akan capture dan menyebarkannya di akun media sosial saya. Agar kredibilitas situs Islam tersebut jatuh. Ya, mungkin dengan begitu dahaga kebenciannya terlampiaskan. Apalagi situs Islam tersebut seakan-akan selalu berhadapan dengan cara pandangnya yang berseberangan. 

Tapi sayang, dalam persfektif remarketing, justeru apa yang saya sebarkan memperlihatkan ketidaktahuan saya tentang dunia digital. Perilaku saya menjadi bumerang untuk saya sendiri.

Karena pada dasarnya iklan yang ditayangkan/ ditampilkan oleh sebuah situs—khususnya yang berasal dari google adalah apa yang belakangan sedang dicari-cari. Saya kutip dari toffeedev.com, remarketing memberikan sebuah cara efisien untuk menampilkan iklan spesifik kepada mereka yang pernah mengunjungi website. Ini merupakan cara terbaik untuk terhubung kembali—saya ulangi—untuk terhubung kembali dengan orang-orang yang belum pernah menjadi pelanggan saat mengunjungi website. Dengan kata lain, saat seseorang mencari pertama kalinya sudah produk/ jasa, ia akan mendatangi lagi dengan iklan yang relevan dengan apa yang pernah dicari. Remarketing didasari beberapa kegiatan yang dilakukan seseorang di dalam website yang dikunjungi.

Pelajaran yang bisa saya petik, kritis harus tapi sebelum melakukan kritik harus melakukan literasi—literasi digital. Agar kritik kita lebih elegan dan tidak jadi bumerang. Alih-alih menjadi produktif malah destruktif terhadap diri sendiri. 

Tentu saja tulisan ini pada akhirnya bukan tentang tips beriklan dengan melakukan remarketing tetapi lebih pada karakteristik dunia digital yang benar-benar transparan. Perilaku kita akan ditunjukan sendiri oleh media yang kita jajaki. Apa yang kita lihat, apa yang kita lakukan di media digital akan diperlihatkan juga kepada orang lain. Di Era digital perilaku kita menjadi transparan, bahkan sekalipun kita menggunakan akun samaran.***[]
Read More

21.10.17

Literasi Digital, Bukan Sekedar Membaca & Berbagi!

creditphoto: @ceumeta

Literasi kini menjadi istilah yang sangat familier, seiring dengan populernya media sosial. Banyak komunitas, perkumpulan, atau lembaga juga turut serta menggalakan gerakan-gerakan literasi. Bukan hanya para pegiat perpustakaan atau komunitas baca saja, juga para aktivis media sosial. Ini tidak terlepas dari banyaknya berbagai kasus yang muncul dari relasi dan transaksi yang dilakukan melalui media digital.

Banyaknya penyebar hoax tanpa disaring, nge-share berita tanpa mempelajari media dan konten apa yang dibagikan, dan tentu saja gerakan-gerakan yang lebih terstruktur yang ingin mengadu-domba masyarakat secara horizontal, memungkinkan terjadinya konflik yang tak berkesudahan. Bukan hal yang tabu, kini kita banyak berdebat-debat kusir di media sosial terhadap satu permasalahan. Padahal masalah tersebut belum tentu ada secara actual. Ia hanya dibuat untuk menggaduhkan suasana tanpa ada rujukan yang jelas dan real.

Literasi sering kali difahami sebagai kegiatan membaca dan menulis, kegiatan-kegiatan pembacaan dan kampanye membaca oleh pegiat sastra dan perpustakaan, yang mengajak audiensnya untuk membiasakan membaca dan atau menulis biasanya seringkali disebut sebagai kegiatan literasi. Padahal lebih dari itu, kegiatan membaca dan menulis tidak akan terjadi jika tidak tanpa adanya dorongan untuk melakukannya. Seseorang juga tidak akan menulis jika tidak paham pada persoalan apa yang ditulisnya. Artinya bahwa literasi bukan hanya menyoal baca dan tulis saja tetapi juga bagaimana memahami persoalan. Maka membaca dalam literasi adalah membaca dalam konteks mengkaji dan menganalisis suatu persoalan dalam kehidupan manusianya sehari-hari.

Awalnya kita mengenal istilah ini sering digunakan oleh para pegiat sastra atau pegiat pustaka baca. Bahkan jargon yang digunakan oleh pegiat pustaka tersebut adalah ‘Salam Literasi’ sambil mengacungkan jari dengan bentuk huruf L. Gabungan antara jari telunjuk dan jempol. Belakangan Literasi banyak digunakan oleh pegiat media sosial dan digital. Hal ini terkait dengan makin banyaknya perilaku-perilaku yang tidak mencerminkan sikap etis dalam berinteraksi di media sosial. Maklum, kini hampir setiap pengguna smartphone sepertinya tidak bisa menjauhkan diri dari satu aplikasi tersebut yang jumlahnya bermacam ragam.

Secara definitif, literasi dipahami sebagai kemampuan untuk mengakses, menganalisis, mengevaluasi, dan atau memproduksi suatu konten dalam persoalan yang sedang jadi permasalahan. Pada sisi lain, literasi juga didefinisikan sebagai serangkaian perspektif yang digunakan secara aktif untuk menghadapi terpaan pada persoalan yang dihadapi, menginterpretasi, dan atau mengcounternya.

Terkait dengan literasi digital maka bisa didefinisikan sebagai serangkaian kemampuan seseoarng dalam mengakses, menganalisis, mengevaluasi, memproduksi, menghadapi terpaan, menginterpretasi, dan atau mengcounter setiap terpaan atau interaksi dan transaksi yang dilakukan dengan media digital. Interaksi dan transaksi yang terjadi di media digital bermacam ragam dari mulai interaksi dan transaksi secara sincronus ataupun asincronus.

Komunikasi secara sincronus adalah komunikasi yang dilakukan dalam keserentakan secara waktu. Ada proses interaksi langsung dan feedback yang cepat antar manusia seakan-akan sedang melakukan percakapan antarmuka. Dalam komunikasi siber biasanya disebut sebagai CMC, computer mediated communications atau komunikasi yang dimediasi oleh computer. Mengisyaratkan adanya interaksi antarmanusia namun dimediasi oleh alat/ sarana/ media teknologi; chating, masangeran, atau lainnya.
Sedangkan asyncronus adalah interaksi manusia hanya dengan computer saja, misalnya saat stalking, membuat desain, atau saat membaca satu arah saja. Tidak adanya interaksi dengan manusia lagi membuat seorang yang beriteraksi dengan computer mempersepsikan sendiri tentang pesan-pesan yang beredar di media digital. Misalnya saat menerima berita yang dibagikan oleh orang lain lalu kita membagikan lagi di beranda sendiri. Dalam komunikasi asyncronus tidak terjadi interaksi antara manusia tetapi hanya manusia dengan computer saja. Sehingga komunikator menginterpretasikan apa yang terjadi sendiri tanpa ada interaksi dengan manusia lainnya.

sumber; arenalte
Literasi Digital memuat semua rangkaian proses seseorang dalam berhubungan dengan perangkat digital dan layar, baik syncronus ataupun asyncronus. Ada empat macam tujuan dalam melakukan literasi digital, seperti ditulis oleh Billy K. Sarwono (2016), Pertama terkait dengan  proteksi, yaitu perlindungan terhadap konten-konten yang membahayakan atau merugikan atau menimbulkan dampak negative. Oleh karena itu perlu diberikan kegiatan literasi agar netizen atau pengguna perangkat digital bisa mengerti dan memahami bahwa media digital memiliki sisi negative, baik sebagai perangkat itu sendiri ataupun dari sisi konten-konten yang muncul darinya.
sumber: mitrariset

Kedua, tujuan pemberdayaan. Media digital memiliki fungsi positif sebagai salah satu sumber belajar. Banyak source yang bisa dimanfaatkan untuk menambah wawasan dan pengetahuan. Bahkan bisa dijadikan sarana khusus untuk kepentingan ekonomi. Sudah bukan rahasia, misalnya dengan media sosial seperti facebook bisa menjadi sarana untuk meningkatkan penjualan bagi pengusaha UMKM. Melalui media digital juga setiap orang bisa melakukan gerakan-gerakan pemberdayaan lainnya.

Ketiga, Kajian Media. Khusus bagi peminat khusus ilmu komunikasi atau media, melalui literasi bisa menjadi sarana mendapatkan ilmu dan pengetahuan. Seorang peminat bisa menjadikan media digital sebagai objek penelitian dalam bidang komunikasi. Mengetahui bahwa apa yang dibagikan pada media digital hoax atau bukan. Punya tujuan yang netral atau memiliki tendensi. Tulisan terkait kajian media digital: Pencitraan Politik Daring.

Keempat, Aksi. Selain pembedayaan dan kajian, media digital juga dapat dijadikan sebagai sarana untuk menggerakan atau memobilisasi, baik gerakan sosial, ekonomi, atau advokasi. Tidak sedikit yang terbantu oleh ajakan di salah satu fanpage misalnya atau situs khusus charity seperti kitabisadotcom atau chagendotorg.

Setiap orang yang melakukan literasi digital pada akhirnya diharapkan dapat menggunakan teknologi dengan benar sehingga meminimalisir digital divide. Menggunakan perangkat digital di era sekarang juga diharapkan menjadi sarana efektif untuk berbagai keperluan. Selain itu para pembelajarnya juga diharapkan mampu membuat pilihan, memilah dan memilih, menyimpan, mengambil atau berbagi konten untuk tujuan positif melalui berbagai bentuk konten; teks, visual, audiovisual.

Dengan melakukan literasi digital, seorang pembelajar juga menjadi tahu bagaimana mendapatkan, memproduksi dan mengelola konten-konten digital sehingga dapat menggunakan media tersebut sekreatif mungkin dengan kritis sehingga bisa terhindar dari kegiatan menyinggung atau berbahaya. Justeru dengan melakukan kegiatan literasi digital dapat seorang pembeajar dapat memanfaatan berbagai konten bagus tersebut untuk kegiatan positif.

Jadi kata kunci dari literasi digital bukan hanya menulis dan membaca saja, juga proteksi, pemberdayaan, pengkajian/ penelitian, lalu aksi.***[]

Tulisan terkait Literasi Media Sosial , Optimalisasi Humas melalui Media Sosial, Review Buku Media Sosial
Read More