05 April 2020

Hoaks jeung Hitut

Jaman ayeuna, teu eksis lamun teu berbagi. Pajarkeun teh sharing is caring cenah Ceuceu, Sujang. Nu puguh mah sharing is pusing. Naha bisa kitu? Nya enya atuh, tong boro ku lobana  informasi anu teu ngadatangkeun duit, nu baleunghar oge saking lobana duit, bingung duit rek dikamanakeun jadi pusing. Nya pusing, kumaha mun hartana aya nu madog, matakna jelema beunghar mah pager jeung bentengna paluhur-luhur. Eh tapi ketang, boa teuing mikiran hutangna anu mangjuta-juta. Can ge lunas, ke geus aya nu madog.

Balik deui kana perkara hoax. Dina perkara ieu, sharing is pusing, lain deui caring. Caring timana horeng, nu puguh mah garering. Coba gera ayeuna, lamun geus viral bewara jeung carita saputar Corona, naha teu degdegan? Tingkat kecemasan meningkat tajam. Lamun geus loba degdeganana, waraswas sapanjang waktu. Naha moal tereh gering tah awak.

Karek oge bieu, jam 5 leuwih saeunggeus sholat subuh, der we dina WA aya nu ngabagikeun video jeung tulisan, pajarkeun teh urang Itali, dedegan miliuner, keluargana kabeh tariwas. Manehna stress, antukna mah manehna maehan sorangan, ku cara ngaragragkeun maneh ti gedong luhur 30 umpak.

Lain, eta anu ngabagi teh asa teuboga cedo nya ceuk urang mah, cik we atuh subuh-subuh mah ngabagi teh bagbagan agama anu nenangkeun, lain anu matak sing gebeg hate. Ceuk hiji profesor mah lamun urang geus ngagebeg hate, sabaraha poeeun tah jatah kasehatan awak urang leupas. Matak, mun ceuk bahasa ayeuna mah, langsung we bewarana di clearchat, tuman atuh da.

Jeung deuih kieu Sudin, lamun aya anu keur rame teh atawa viral heueuh, eta anggota grup teh sok reang siga meuri nu keur diangon. Hayoh we tatanya, ari ieu bener, ari ieu bener, ari ieu bener, ari ieu bener. Asa matak bosen, eh lain bosen deui, pusing. Tuh kan, jadina anu tadina hare-hare oge jadi kabawa pusing. Da rareang siga meri hayoh weh tatanya.

Padahal geus dijentrekeun, geus dijentrekeun, Ceuceu – Sujang, lamun aya bewara anu teujelas juntrunganana. Cik atuh motekar sorangan, da geus jalebrog, geus boga perangkat aheng sewang-sewangan, sok talungtik. Talungtik ku sorangan, naha bewara eta teh aya teu dina si Sujang Google. Toong ku maraneh, ka tempat-tempat pangbewaraan anu kawentar, kawentar kabeneranana. Sok ngabewarakeun carita-carita anu sapagodos jeung kaayaan sawalatrana. Lamun aya dina pangbewaraan eta, tah berarti anggap we bener. Tah ieu bisi hayang nyaho carana mah Hirup Walagri jeung Sumanget Babati eh Babagi barengan ku Beunta!

Tapi omat, omat sarebu omat. Lamun kira-kira bewarana matak pihanjeluan sorangan mah teukudu babagi kabatur. Da sarua we jeung ngabagikeun katunggaraan anu bisa nyedot tur nyokot sabagean kasehatan baraya urang kabeh. Jadi heup we, mun ceuk dokter kekinian mah gening bahasana teh meni amoi, #berhentidikamu. Jadi mangga sok we dileleb ku sorangan, nya Sudin, Sujang!

Komo lamun bewarana teukasuat-suat saeutik-eutik acan mah dina pangbewaraan anu kawentar kabeneranana. Komo eta mah, cukup we jadi lalaban keur soranganeun. Omat nya ulah dibagikeun ke batur-batur urang anu keur digawe di imah. Ceuk pamarentah mah #rokpromhom eh #workfromhome.

Nya atuh, sahanteuna, lamun urang teuloba kanyaho oge, urang teu jadi wasilah mere panyakit ka baraya urang. Ku babagi bewara anu teujelas bagbagan timana-timana nya.

Tah, anu geus kaburu narima bewara teujeulas alias hoax, omat lamun apal eta hoax teh teukudu diwawar-wawar deui ka batur. Geus puguh maneh oge kan asa katipu. Naha marukanan teh lamu katipu teu hanjelu eta hate. Mun diibaratkeun hitut mah, maneh ngangseu bau, terus dibagi-bagi ka batur, nya pasti embungeun da lain duit atawa dahareun. Jadi mun ngangseu babauan, omat seuseup ku sorangan. Jadi doraka lamun batur oge kudu dibauan.

Nu ngarana hitut, pasti kaangseuna oge moal lila. Komo salilana mah. Engke oge leungit sorangan. Jadi ayeuna mah lamun aya nu ngabagikeun hoax, bewara sumberna teujelas. Anggap we manehna teh hitut atau keur hitut, bisi nyeri hateeun manehna disangka hitut mah. Piraku we jelema disaruakeun jeung hitut.

Aya nu hitut, angseu keur soranganeun, teukudu dibagi-bagi kabatur. Bau.

Hampura Ai, Sujang, Sudin. Lain mamatahan ieu mah. Ngan kereteg hate, baluwengna pikiran teh da kudu dibudalkeun meh teu matak jadi hitut. Bau.

Cag ah!

Cibangkonol, poe Ahad wanci Haneut Moyan, titimangsa 4 Ruwah 1953/2020.
Read More

04 April 2020

Gejala Masuk Angin Biasa atau Gejala Sakit Jantung? Tanya Dokter Spesialis Jantung Saja!

sumber:cnnindonesia
Hallo...Pernahkah sih ada yang bedrest gara-gara sakit lambung? Padahal seperti kebanyakan orang, sakit lambung tidak jauh-jauh dari penyakit maag. Tapi kenapa bisa, seorang yang sakit maag bisa terbaring berminggu-minggu di rumah sakit.

Maag adalah salah satu saja dari gejala penyakit yang menyerang lambung. Maag disebabkan oleh produksi asam lambung yang berlebihan saat lambung dalam keadaan kosong. Asa lambung yang mengenai syaraf-syaraf pada lambung akan menyebabkan perih.

Selain maag, yang sering kali terjadi pada penulis adalah kembung. Kembung biasanya disertai dengan sendawa. Biasanya, awam menyebutnya maag juga, namun sebenarnya ini adalah dispepsia. Dispepsia juga biasanya disertai dengan mual dan sakit, sama dengan maag.

Dua penyakit lambung di atas sering saya alami, biasanya jika telat atau tidak sarapan dan atau minum kopi dalam keadaan dingin (bukan es). Perut langsung kembung padahal dalam keadaan kosong, tetapi merasa kenyang.

Jika dibiarkan penyakit lambung di atas akan mengganggu aktifitas pekerjaan sehari-hari bahkan suatu waktu maag saya berkomplikasi dengan typus. Sehingga mengganggu pekerjaan.

Kita juga mungkin pernah mengalami gejala masuk angin, angin duduk dan serangan jantung namun sulit untuk membedakannya. Padahal jika salah penanganan bisa berakibat fatal karena kerja jantung yang sangat vital di tubuh manusia. Agar lebih jelas, berikut ini adalah perbedaan dari ketiganya, hasil tanya dokter spesialis jantung di Halodoc:

  1. Masuk Angin.
Sebenarnya istilah masuk angin tidak ada di kamus kedokteran manapun. Masuk angin dengan gejala badan terasa nyeri, pegal-pegal, kerap buang angin, bersendawa hingga perut kembung sebenarnya merupakan gejala GERD atau gastroesophageal reflux disease. GERD sendiri disebabkan oleh lemahnya otot kerongkongan yang menyebabkan asam lambung bisa naik hingga ke bagian dada. Oleh sebab itu tak aneh jika gejala masuk angin atau gERd ini juga bisa menimbulkan rasa nyeri di ulu hati. Kondisi ini sebenarnya masih normal dan siapa saja bisa mengalaminya serta dapat sembuh dengan sendirinya. Akan tetapi beberapa kategori kondisi manusia memiliki faktor resiko yang lebih tinggi sehingga dapat terkena gejala GERD lebih sering seperti mereka yang memiliki obesitas, diabetes, orang tua dan memiliki riwayat penyakit maag.

  1. Angin duduk.
Angin duduk dalam dunia kedokteran disebut sebagai angina pektoris. Penyakit ini memiliki hubungan dengan penyakit jantung karena jika dibiarkan angin duduk atau angina pektoris dapat menyebabkan penyakit jantung atau serangan jantung. Angina pektoris disebabkan karena adanya penyempitan atau pengerasan pada pembuluh darah sehingga jantung tidak mendapatkan pasokan darah kaya oksigen yang dibutuhkan. Gejala dari angin duduk ini antara lain nyeri pada dada yang bisa menjalar hingga leher, punggung, rahang dan lengan kiri. Selain itu gejala lain yang menyertai antara lain:

·         Sesak nafas.
·         Mudah lelah.
·         Keringat dingin.
·         Pusing.
·         Mual.
·         Sakit di ulu hati seperti GERD.

Angina pektoris bisa datang secara tiba-tiba dan jika berlangsung terlalu lama atau sering dapat memicu terjadinya serangan jantung.

  1. Serangan jantung.
Serangan jantung juga memiliki gejala yang mirip dengan masuk angin atau angin duduk. Bedanya, serangan jantung bisa terjadi tiba-tiba dengan rasa nyeri yang langsung parah. Pasien dapat pingsan akibat rasa nyeri di jantung atau akibat kurangnya oksigen yang didapati jantung. Jika tidak segera mendapatkan penanganan yang tepat, pasien serangan jantung dapat berujung kematian mendadak. Penyakit ini disebabkan karena arteri koroner yang membawa oksigen ke jantung mengalami penyumbatan akibat kolesterol, lemak, zat kapur dan lainnya. akibatnya jantung tidak mendapatkan cukup oksigen sehingga menimbulkan rasa nyeri hebat hingga ke punggung dan leher. Jika tidak langsung mendapatkan penanganan pasien bisa berakhir dengan meninggal dunia.

Nah terkait dengn salah satu penyakit yang disebutkan, belakangan ada teman, bahkan bisa menyebabkan meninggal karena sakit lambung akut. Dan beberapa waktu lalu, penyakit lambung akut ini menyerang lagi teman yang berbeda, namanya Sayan. Kedua-duanya diharuskan bedrest hingga 6 bulan lamanya. Selidik-punya selidik, penyakit yang memaksa ia istirahat panjang itu berasal dari penyakit lambung, Istilahnya adalah GERD.

Sudah memasuki 4 bulanan, ia harus istirahat total di rumah. Jika pun bekerja hanya pekerjaan-pekerjaan yang ringan. Jika naik motor dalam jarak yang agak jauh, ia akan pusing dan pingsan. Hal ini disebabkan oleh luka lambung yang parah. Dokter menyebutnya GERD atau singkatan dari Gastroesophageal Reflux Disease.

GERD adalah kerusakan kronis pada mukosa lambung yang disebabkan oleh asam lambung yang terus mengikis lambung. Banyak orang yang mengira penyakit ini mirip maag. Gejala lain saat terserang penyakit ini adalah sakit saat menelan, rasa asam di mulut, sering bersendawa, dan sering terserang radang tenggorokan.

Ada pun penyebab penyakit ini adalah kecemasan, depresi, langsung tidur setelah makan, makan makanan terlalu pedas atau asam, jarang olahraga, dan kebiasaan merokok. Sebab musabab penyakit ini persis seperti apa yang dituturkan oleh Sayan, yang kini masih bedrest.

Merujuk pada dokitadotcom, penyebab pada GERD juga diduga terdapat gangguan fungsi LES sehingga makanan minuman akan terdorong bersama asam lambung ke mulut atau balik lagi. Adapun faktor yang berperan terhadap terjadinya GERD ini seperti ditulis dokitadotcom adalah; melemahnya fungsi LES, efek iritasi oleh asam lambung, terlambatnya pengosongan isi lambung, dan peninggian tekanan dalam perut. Faktor lain juga bisa mengakibatkan GERD seperti obesitas, kehamilan, pola hidup tidak sehat seperti merokok atau pecandu alkohol, serta konsumsi obat-obatan tertentu.

Gejala GERD dapat terdeteksi saat rasa nyeri terbakar di belakang tulang dada yang menyebar ke leher, umumnya terjadi 30-60 menit setelah sarapan. Rasa ada makanan/ minuman balik ke mulut sehingga mulut terasa asam.

Dengan informasi yang di dapatkan dari Sayan, saya menjadi hati-hati karena bukan hanya faktor makanan pedas dan tidur langsung setelah makan, namun juga pola hidup harus teratur seperti tidak membiasakan begadang dan juga pola hidup sehat seperti tidak merokok atau terlalu banyak minum kopi.

Gejala yang ditimbulkan oleh ketiga penyakit tersebut memang memiliki kemiripan. Untuk penyakit angin duduk dan serangan jantung yang mematikan, sebaiknya langsung Anda cegah dengan memperhatikan pola hidup demi kelancaran peredaran darah di pembuluh darah. Khusus untuk cara mencegah penyakit jantung dan pembuluh darah, segera tanya dokter spesialis jantung terpercaya di Halodoc yang dapat diakses melalui gadget terkoneksi internet dari mana saja.

Oke, semoga informasi ini bermanfaat ya, jangan sampai penyakit ini hinggap ke ke tubuh kita, karena sangat membahakan kesehatan.***[]
Read More

18 March 2020

Semangat Berbagi Barengi Literasi

Foto by @fileproject
Sudah mafhum, era media sosial, setiap orang begitu bersemangat untuk berbagi. Berbagi apapun. Tentang kehidupan diri; kantor, rumah, aktivitas, jejaring, ataupun sosial. Semangat berbagi inilah yang menjadikan sosmedland Indonesia begitu ramai dan riuh, tumpah ruah semuanya di sosmed land. Wajar sosmedland Indonesia masuk daftar 5 terbesar dunia.

Sayang, semangat berbagi tersebut seringkali menimbulkan masalah karena tidak dibarengi dengan semangat literasi. Ya, literasi. Literasi bukan hanya soal membaca. Bukan hanya soal menulis. Juga bagaimana memahami setiap isu, wacana, atau pun peristiwa dipahami dengan benar tentang apa, bersumber dari mana, dan apa kegunaannya.

Yaaa sebenarnya sih, jika dikaji berdasarkan kajian filsafat; misalnya tentang suatu informasi yang beredar, maka informasi tersebut harus dipahami dulu hakikat informasi tersebut (ontology), sumber, asal usul, atau bagaimana cara informasi itu muncul, daaan kira-kira nih. Informasi tersebut berguna atau bermanfaat apa tidak jika disebarkan lagi.

Jika ini sudah dipahami, sebetulnya selesai.  Tidak akan muncul masalah. Hanya saja tidak setiap orang mau dan mampu sampai sejauh itu berfikir. Karena semangat berbagi hanya dibarengi dengan hasrat atau dorongan naluri ingin cepat eksis dan terkenal. Apalagi dilike, dishare ulang, dikomentari, dengan melebihi jumlah pertemanannya. Eksistensi kita seakan memuncak. Berbagi pun menjadi candu. Tidak peduli benar atau salah. Yang penting eksistensinya terpenuhi, hasratnya tersalurkan, ia pun tidak pernah tertinggal informasi terkini di bandingkan tetangga sebelahnya-Fear of Mising Out (FoMO).

Sebelum dikenai pasal UU ITE yang bisa menjerat dengan penjara tahunan dan denda ratusan juta. Maka warganet dengan kategori tersebut tidak akan penah kapok, kecuali saat polisi sudah menjemput. Baru menyesal.

Oleh karena itu, sebelum menyesal. Maka semangat berbagi harus dibarengi dengan literasi. Literasi sendiri ada yang bersifat fisik seperti membaca dan menulis, kecenderungan ini lebih kepada peristiwa literasinya. Namun yang tidak kalah penting adalah pada aspek praktiknya yang cenderung abstrak. Pada praktinya, literasi melibatkan nilai, sikap, perasaan, dan hubungan sosial. Pada konteks pelibatan ini juga mengikutsertakan aspek kognitif.

Literasi mulanya adalah kegiatan mengenal huruf lalu mengenal tulisan. Berkembang menjadi suatu keterampilan membaca dan menulis. Namun, literasi tidak berhenti pada kemampuan membaca dan menulis. Dalam konteks informasi seperti dikutip Iriantara (2009), literasi dipahami sebagai kemampuan mengumpulkan, mengorganisasikan, menyaring, dan mengevaluasi informasi. Sekaligus juga suatu kompetensi untuk memperhitungkan akibat-akibat sosial dari publikasi yang dilakukan.

Maka bisa digarisbawahi bahwa literasi (informasi) di sini erat kaitannya dengan;
(1) kemampuan mengumpulkan informasi berasal dari mana;
(2) kemampuan mengorganisasikan, menggabungkan, mengombinasikan, atau menyeleksi dan memilah informasi mana yang harus dan tidak harus disusun sehingga menjadi data yang utuh untuk disebarluaskan;
(3) Kemampuan menyaring informasi mana yang layak dan tidak layak untuk disebarluaskan;
(4) mengevaluasi apakah sumber informasi benar, apakah informasi tersebut valid, berasal dari mana sajakah referensi informasi, apakah sumbernya terverifikasi;
(5) Kemampuan memperhitungkan dampak dari informasi yang dibagikan. Dalam bahasa komunikasi, seorang agen informasi harus mampu meramalkan kemungkinan-kemungkinan dampaknya. Tidak hanya sekedar senang berbagi informasi.

Berdasarkan beberapa komponen sederhana tersebut, maka derajat literasi sedikit meningkat bukan hanya mengenal huruf, dan kemudian menuangkan kembali menjadi tulisan. Juga sudah pada tarap memahami membaca dan menulis itu untuk keperluan apa. Seperti apa menulis yang bermanfaat, bagaimana dampaknya, informasi seperti apa yang harus dirujuk dan dibagikan, apakah informasi tersebut benar atau tidak, dan apa dampaknya jika informasi tersebut dibagikan.

Terinternalisasikannya pemahaman tersebut dalam diri kita sebelum berbagi informasi, bukan hanya meningkatkan derajat diri, juga meningkatkan sistem imun diri kita dari serangan hoax. Sehingga tidak mudah percaya, selalu bersikap skeptis (ragu-ragu). Kita pun tidak akan sembarangan berbagi sehingga tidak mudah menjadi korban penyebaran hoax.

Yuk barengi semangat berbagi kita dengan literasi! 
Read More

22 January 2020

Menjadi Warganet Sehat Tanpa Hoax

properti @abahraka
Setiap ada isu viral selalu diikuti oleh penyebaran informasi bohong (hoax) dan berjatuhan korban. Saya masih ingat tahun 2017, santer terjadi penculikkan di daerah Bandung. Bahkan beredar viral video seorang anak usia SD yang mengaku telah diculik dan lepas di daerah Banjaran Bandung. Menurut informasi lanjutan anak tersebut sedang mencari perhatian orang tuanya. Sedangkan seorang Bapak, karena waswas memiliki anak kecil menyebarkan berita jika di daerahnya (Cihampelas Bandung Barat) sudah masuk penculik, dengan menyebarkan foto beserta keterangannya. Setelah diusut ternyata foto wanita dalam gambar tersebut bukan penculik tetapi orang dengan gangguan jiwa.

Beberapa hari yang lalu, polisi menangkap tiga orang Ibu-ibu di Banyuwangi karena kedapatan menyebarkan berita penculikkan. Begitu juga kasus yang saat ini menjadi pusat horor dunia, Corona, bukan saja menjatuhkan korban Corona, juga korban penyebar hoaksnya, seperti dilakukan oleh seorang laki-laki yang menyebarkan hoax jika ada seorang Ibu terkena virus Corona di Bandara Soetta.

Masih sangat aktual adalah foto pembantaian yang tersebar melalui grup-grup WA juga facebook. Menggambarkan warga Muslim India yang berjejer telah mengenakan kain kafan. Dengan gambar lain foto-foto gedung terbakar. Foto tersebut dianggap sebagai korban pembantaian warga muslim oleh warga Hindu India karena telah memakan hewan suci umat Hindu; Sapi. Padahal foto tersebut adalah aksi demonstrasi terkait Undang-undang kewarganegaraan India yang merugikan Muslim.

Haruskah ada Korban Hoax (lagi)?
Menjadi korban atau pelaku kejahatan yang pada akhirnya sebagai ‘korban’ hoax sungguh tidak nyaman. Para penyebar berita bohong tersebut telah terkena penyakit psikologi massa atau Christakis dalam buku Connected, sebagai Mass Psychogenic Illness. Suatu penyakit psikologis yang tertular oleh massa, karena massa cenderung melakukan suatu hal, dia juga ikut terlibat.

Istilah sekarang, seperti ditulis oleh David Stillman sebagai Fear of Missing Out (FoMO). Suatu penyakit psikologis yang tidak ingin terlewat satu isu atau berita. Sehingga dia merasa harus terus eksis dan narsis, selain melalui pamer eksistensi (pseudo eksistensi) juga dengan menyebarkan berita bohong. Karena dia mengira, dengan menyebarkan berita, dia juga ikut numpang eksis. Padahal kebenaran faktanya belum tentu valid. Pada akhirnya, penyakit tersebut mengantarkan orang untuk menyebarkan berita bohong.

Berdasarkan data kemkominfo, pada tahun 2019, khususnya April terdapat 800-900 ribu situs penyebar Hoax. Sejak munculnya kasus Corona sendiri, terdapat 54 kasus, 53 kasus disebar pada bulan Januari 2020. Belum lagi saat masuk Bulan Februari, sebaran berita bohong bertambah banyak.

Bisa jadi, para penyebar Hoax tersebut bukan karena seperti penyakit di atas, Mass Psycogenic Illnes, karena banyak yang melakukan lantas dianggap benar. Atau karena FoMO tidak ingin kalah eksis dari yang lain, maka ikut eksis dan narsis dengan menyebarkan berita (Hoax). Bisa jadi para penyebar Hoax tersebut belum teredukasi.

Berdasarkan hasil penelitian, para penyebar Hoax ini rata-rata berada pada rentang usia 35 ke atas, yang saya kategorikan sebagai puber digital ataupun tepatnya seperti disebut oleh Presidium Masyarakat Anti Fitnah, Septiaji sebagai Digital Imigran (sumber Detik.com). Sedangkan di bawah usia 35 tahun karena sudah aware dengan teknologi, sehingga lebih hati-hati.

Lalu bagaimana agar kita tidak terjebak oleh Hoax dan terhindar sebagai korban bencana hoax nasional?

Sebelum membahasnya, saya definisikan dulu tentang Hoax. Berdasarkan definisi KBBI Hoax adalah berita bohong. Merujuk pada buku 11 mengenal Hoax. Hoax adalah suatu informasi yang salah namun dianggap benar dan disebarkan untuk keperluan tertentu. Nah, kita sendiri sering mendapatkan berita bohong, namun dianggap benar dan valid oleh penyebarnya.

Bahkan untuk meyakinkan, penyebar Hoax menggunakan kata-kata ancaman atau tanda seru; Hati-hati telah terjadi/ tersebar, jika tidak disebarkan bisa celaka, sebarkan untuk kebaikan, dan lain sebagainya.

Pada tahun 2017, Hoax sudah setiap hari masuk ke berbagai aplikasi yang kita punya; mulai dari email, komentar blog, aplikasi chating, media jejaring sosial, mahkan mesenjer (Messenger). Bahkan berdasarkan catatan dari turnbackhoax, beberapa media massa juga menyebarkan hoax.

Saya sendiri pernah ‘memergoki’ media massa yang menyebarkan Hoax, dan ini dilakukan oleh media-media yang dianggap kredibel dan telah terverfikasi Dewan Pers. Misalnya pada kasus penamaan KRI Usman-Harun masa pemerintahan SBY, banyak media di Indonesia yang memberitakan tentang pemutusan hubungan pertemanan yang dilakukan oleh Perdana Menteri Singapura terhadap Presiden SBY. Padahal, baik Perdana menteri Singapura ataupun Presiden SBY tidak memiliki akun Facebook (fanpage iya, tapi bukan akun facebook, karena fanpage sifatnya terbuka).

Begitu juga saat Raja Salman berkunjung ke Indonesia, ada satu media online besar memberitakan bahwa putri raja Salman yang Cantik tampak Anggun tanpa mengenakan Burqa, padahal wanita tersebut adalah pramugari, bukan putri Raja Salman.
Pada pelatihan Anti Hoax yang diselenggarakan di Hotel Harris Ciumbuleuit oleh Mafindo, saya sampaikan bahwa salah satu penyebar berita bohong ya dari media sendiri, selain yang sudah disebutkan di paragrap-paragrap awal.

Lalu, bagaimana kita mengenali Hoax dan kita tidak terjebak untuk ikut menyebarkannya?
Saya rujuk dari Siberkreasi, ada beberapa cara untuk mengantisipasi agar tidak terjebak oleh berita Hoax dan kita tidak ikut menyebarkannya.

Pertama, jika yang menyebar situs, periksa situs tersebut apakah kredibel atau tidak? (yang kredibel saja bisa terjebak hoax apalagi yang tidak kredibel)

Kedua, periksa halaman-halaman dari situs tersebut, apakah isinya masuk akal.

Ketiga, Periksa apakah terdapat kalimat yang menyuruh pembaca untuk menyebarkannya.

Keempat, kroscek pada google apakah ada berita yang sama, spesifik pada situs-situs terpercaya

Kelima, jika berupa gambar, cek kebenarannya dengan memasukkan kata kunci melalui reverse google image.

Selain 5 hal untuk mengantisipasi tersebut, sebagai warganet sehat yang sudah memiliki telepon pintar, bisa memaksimalkannya dengan menggunakan aplikasi pengecekkan hoax, misalnya Hoax Buster Tools, cekfakta, antihoax, dan mungkin sekarang cukup banyak tools yang bisa digunakan untuk melakukan pengecekkan berita tersebut fakta atau bukan.

Media massa juga sering melakukan pengecekkan fakta terhadap satu berita yang tersebar viral di media sosial. Jika terlalu malas membaca, tinggal kirim WA ke Jabar Saber Hoax atau Mafindo untuk dicek faktanya.

Menerapkan Jurnalisme
Bagi saya sendiri, jurnalisme cukup ampuh mengantisipasi Hoax, apalagi sebagai terlibat sebagai kelompok informasi masyarakat yang harus secara mendiri mendapatkan dan menyebarkan informasi. Sudah seharusnya bisa merealisasikan tentang jurnalisme.

Pertama; 5 W 1 H.
Misalnya, apakah satu gambar, video, atau berita jelas 5 W 1 H nya? Jika tidak jelas, 5 W H nya kita patut curiga, gambar atau video yang tersebar tersebut adalah Hoax. Dan tidak perlu pusing juga dengan gambar-gambar yang bermunculan yang kadang membuat kita emosi (sedih, haru, marah, dan lain sebagainya) karena kita anggap saja Hoax jika tidak memenuhi unsur-unsur tersebut. Selesai urusan.

Kedua; Verifikasi (tabayun)
Jika ternyata banyak orang yang keukeuh dengan informasi yang beredar, salah satu elemen jurnalisme yang bisa digunakan untuk melakukan pengecekkan adalah verfikasi data. Melakukan verifikasi dapat dilakukan melalui beragam media kredibel, apakah berita yang beredar tersebut banyak dimuat secara luas atau tidak. Atau hanya dimuat oleh media tidak jelas.
Media sendiri biasanya jika kejadiannya berada di area sekitar langsung kroscek ke lapangan atau terhadap pihak berwenang.

Untuk kita sendiri, lebih baik menghindari sikap terburu-buru untuk menyebarkan berita (jangan FOMO), agar tidak celaka kemudian.

Ketiga; Cek keberimbangan
Selain pengecekkan fakta, lakukan kroscek keberimbangan berita yang dimuat oleh beragam media tersebut, bandingkan dengan beragam media yang ada; bisa cetak, elektronik, ataupun sesama digital. Karena Hoax lebih sering beredar di media digital.

Keempat: Tidak Clickbait
Bandingkan antara judul dan isi relevan dan masuk akal

Hidup Sehat Tanpa Hoax: 

Pertama, tidak mudah percaya/ skeptis/ ragu. Kedua, jangan selalu ingin cepat-cepat menyebarkan. Ketiga, tekan keinginan ingin selalu eksis (dalam konteks menyebarkan berita (yang belum jelas benarnya))! Insha Allah, kita bisa hidup sehat tanpa hoax.***[]
Read More

11 December 2019

Menyoal Nilai Pancasila

Logika saya kadang selalu berbalik menyikapi fenomena yang ada, mungkin karena referensi dan pengalaman yang berbeda. Namun pada dasarnya, apa yang saya lakukan merupakan bagian dari pengejawantahan nilai-nilai.

Pada konteks Pancasila, nilai-nilainya bersifat universal. Begitu juga saat menyikapi berbagai fenomena di Indonesia, yang kadang logika saya selalu berfikir terbalik. Misalnya, saat menyikapi FPI dan HTI. Memang betul ada hal-hal yang mengancam Pancasila seperti radikalisme yang mereka lakukan. Akan tetapi pemberangusan terhadap eksistesi mereka, saya melihatnya sebagai perilaku yang tidak menghormati keberagaman dari nilai Pancasila.

Mereka tetap menjadi bagian dari ke-Indonesiaan, mereka tetap harus dirangkul. Oleh karena itu perlu ada dialog. Ini menjadi inti dari menciptakan keberagaman. Hanya saja yang menjadi pertanyaan, apakah kita pernah melakukan dialog dengan mereka. Pernahkan nilai-nilai Pancasila yang universal ditransformasikan kepada mereka. Ini menjadi persoalan.

Karena keberagaman tidak boleh dibuat standar ganda. Yang kita sukai boleh, yang tidak disukai tidak boleh. Bagi yang disukai sebagai bagian dari yang diangkat, tapi bagi yang beseberangan pendapatnya maka harus dibungkam. Bagi saya ini standard ganda.

Meminjam bahasa Prof Musdah Mulia, nilai-nilai universal itu salah satunya kebebasan, keadilan, persamaan, persatuan, solidaritas/ kerjasama, keberagaman/kebhinekaan, toleransi, tanggungjawab, kedamaian, kejujuran, keadaban, kemaslahatan.

Dengan kata lain, nilai-nilai Pancasila juga berarti tidak alergi dengan pemikiran atau sikap yang berseberangan dengan kita sendiri. Namun kadang, ego yang terlalu menonjol menutup kita sehingga jika ada yang berseberangan atau mengkritik mendorong terhadap sikap standar ganda kita sendiri dalam memahami nilai keberagaman, toleransi, atau keadilan.

Teringat kata pram, ketika ingin merealisasikan tentang suatu nilai, nilai itu harus ada dulu dalam pikiran. Keadilan harus ada sejak dalam pikiran. Jika hanya dalam pembicaraan maka jadinya terjadi standard ganda dalam toleransi. Karena toleransi sendiri tidak hanya terjadi dalam konteks agama dan suku saja atau sering disebut SARA.

Nah, menarik bahwa dalam diklat Pembinaan Ideologi Pancasila bagi Pendongeng, Youtuber, dan Influencer, bahwa hari ini memang seakan terjadi friksi-friksi di masyarakat. Kehidupan intoleransi terjadi di masyarakat, bahkan Jawa Barat sendiri yang menjadi rumah besar menjadi provinsi paling intoleran di Indonesia. Padahal, basis pesantren sangat kuat.

Bisa jadi hal ini karena adanya kebebasan yang tidak terkontrol. Sehingga pada akhirnya kebebasan ini dimanfaatkan oleh gerakan-gerakan yang ingin memecahbelah bangsa. Namun sayangnya, para oknum tersebut juga menjadi bagian dari kita sendiri, yang tidak paham tentang nilai-nilai tersebut. 

Nah jadi binguuuung….

Dari catatan yang disampaikan oleh Romo Beni, Era digital, konten-konten negative bisa muncul yang terkait dengan hal-berikut; (1) sentiment, suku, agama, ras, dan antar golongan. (2) Kemanusiaan reduksi dalam mekanis teknologi, (3) Permusuhan di ruang dunia maya (4) Hoax, ujaran kebencian

Nah untuk mengantisipasi ini semua perlu strategi. Paman Gery memberikan beberapa hal terkait dengan strategi tersebut; Pertama perlu ada segmentasi untuk penyebaran konten, sehingga pesan yang disampaikan tepat sasaran. Kedua, Konten. Konten juga menjadi hal yang penting, karena koten menjadi substansi dari pesan yang disampaikan. Ketiga Chanel. Pilihan media juga harus pas. Apalagi di era sekarang, media digital yang menjadi media mainstreamnya generai millennial dapat menjadi pilihan untuk menyebarkan konten yang segmentasinya millennial. Dan keempat, bahwa kontenya harus selesai.

Terakhir, yang paling diingat adalah pernyataan-pernyataan dari Pak Lek Djum, seorang Dalang Wayang Wolak-walik, pengurus LESBUMI PB NU. Bahwa nilai-nilai pancasila ini bukan persoalan butir-butir tapi bagaimana mengejawantahkan nilai-nilai yang telah lama menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari. Ketemulah dengan apa yang disampaikan oleh Prof Musdah Mulia, Pancasila itu soal nilai-nilai yang universal dan persoalan moral.

Selain yang disebutkan di atas, seorang pengondeng senior Ki Kusumo mengatakan, membiasnya nilai Pancasila karena hilangnya rasa hormat dan penghargaan. Oleh karena itu rasa hormat dan menghargai itu harus dimunculkan. Ini juga menjadi bagian dari pengejawantahan nilai-nilai pancasila.

Bagi saya sendiri, mengejawantahkan nilai-nilai Pancasila itu gampang-gampang susah. Karena kadang kita membuat standar ganda. Pada sisi lain, kita seringkali baper jika berhadapan dengan orang yang berbeda, baik pemikiran, superioritas, atau pun sikap. Nah maka melalui Pancasila, apakah kita bisa cukup pikiran, rasa, dan sikap dalam bertoleransi dengan hal-hal tersebut!?

Semoga kegiatan ini menjadi pelecut untuk tetap berpegang pada nilai universal dan lokalitas kita! #SalamPancasila
Read More

07 November 2019

Disrupsi (Ruang) Keluarga

Sumber: Pikiran Rakyat, 06/11/2019
Seorang rekan kerja sekaligus seorang ayah dari 3 putrinya yang masih anak dan balita tiba-tiba saja bercerita dan mengeluh, salah dua anaknya kesulitan melepas kebiasaan bermain gawai. Ia juga bercerita, dalam waktu dekat akan mengikuti seminar parenting. Agar mendapatkan cara bagaimana menghentikan kecanduan anaknya tersebut bermain gawai.

Beberapa pekan lalu sempat viral pada pemberitaan, Rumah Sakti Jiwa Jawa Barat kedatangan pasien gangguan jiwa terdampak gawai. Pikiran Rakyat juga menerbitkan berita serupa tertanggal 18 Oktober 2019 pada laman daringnya. Merujuk pada Rumah Sakit Jiwa yang berlokasi di Bogor, terdapat belasan anak dan remaja yang terdampat gawai dan masuk kategori golongan orang dengan masalah kejiwaan (OMDK).

Fenomena ini terjadi hampir di setiap keluarga. Berdasarkan observasi terbatas, orang tua seringkali memberikan gawainya saat anaknya rewel. Beberapa keluarga membelikan anak-anaknya tablet, sehingga hampir seharian anak dapat menguasai perangkatnya tersebut; dari bermain game hingga menonton Youtube. Tanpa diganggu oleh keperluan orang tuanya menggunakan perangkat tersebut.

Disrupsi Masuk Rumah
Sejak popular dan kehadiran gawai di tengah keluarga. Tokoh pahlawan yang dipajang di kamar anak tidak lagi menjadi panutan. Gambar-gambar yang menjadi media pembelajaran yang ditempel di dinding tidak lagi menjadi perhatian. Aktivitas anak beralih dari hal-hal yang bersifat fisik menjadi hal-hal bersifat virtual. Panutan anak kini berasal dari tokoh game dan youtube. Bukan lagi Habibie tapi Atta Halilitar. Bukan lagi atlet berprestasi Kevin Sanjaya atau Febri Hariyadi, namun Spongebob.
Alih perhatian terjadi saat anak mulai sulit melepaskan pandangannya dari layar youtube. Orang tua lebih memilih meninabobokan kerewelan anak dengan memberikan gawai. Maka terjadilah perubahan segala perhatian anak terhadap hal-hal yang fisik. Anak-anak pun menjadi sulit menuruti nasihat orang tuanya. Kata-kata dan perilakunya dibimbing oleh kreasi-kreasi pada layar gawai.

Pada konteks tersebutlah disrupsi telah hadir di tengah-tengah keluarga. Bagi Francis Fukuyama (1999), disrupsi merupakan sebuah kekacauan tatanan sosial sehingga nilai-nilai yang pada awalnya menjadi rujukan bagi masyarakat tereduksi bahkan hilang. Hilangnya nilai inilah yang menjadi sumber kekacauan tatanan tersebut.

Fenomena yang terjadi akhir-akhir ini terhadap kecanduan gawai memberikan konteks bahwa telah terjadi pergeseran nilai-nilai yang diajarkan dalam keluarga. Orang tua yang seharusnya menjadi madrasah pertama dan utama bagi anak-anaknya tergantikan oleh kehadiran gawai. Ajaran dan nasihatnya tidak lagi menjadi rujukan, karena anak telah memiliki panutan sendiri dari tokoh virtual.

Disrupsi mulai merangsek ke ruang keluarga saat anak lebih banyak berinteraksi melalui gadget dibandingkan aktivitas fisik. Padahal anak-anak sedang butuh-butuhnya membangun saraf-sarat psikomotorik. Seperti pernah disampaikan Jalaluddin Rakhmat yang menulis buku Belajar Cerdas, Belajar Berbasis Otak, bahwa masa anak-anak adalah masa membangun jaringan saraf pada otaknya.
Jika anak lebih banyak berinteraksi dengan gawai, yang terbangun bukan saraf psikomotorik. Namun saraf interaksi dengan gawai. Maka wajar, anak mengalami kehilangan orientasi terhadap aktivitas psikomotorik, justeru yang terjadi adalah ketidakrelaannya saat terlepas dari gawai.  

Digital Native
Disrupsi ruang keluarga menjadikan orang tua sangat protektif terhadap anak. Bahkan salah satu komunitas literasi melarang orang tua memberikan akses virtual terhadap anak. Hal ini seakan melawan takdir anak yang lahir dengan segala bentuk kreativitasnya di dunia digital. Jika hal ini diterapkan, maka anak bukan hanya ketinggalan, juga kehilangan peluang besar dalam mengenal lebih awal kreativitas yang dihadirkan oleh perangkat. Ketinggalan ini justeru mendatangkan masalah baru bagi anak. Saat anak lain telah mengenal dunia digital yang kreatif, anak kita justeru tertinggal.
Pada konteks ini, orang tua harus betul-betul bijak dan sabar bagaimana mengenalkan dunia digital dan segala macam krearitivitas yang dapat dijadikan rujukan oleh anak menjadi bahan pembelajaran. Sebagai anak kandung digital, anak kita bernafas dengan bit-bit digital. Seperti ditulis oleh Don Tapscot (2009), anak yang lahir pada era digital memiliki nafas digital sehingga sulit untuk dilepaskan dari pengaruh dan dampaknya sekaligus.

Sebagai anak kandung internet, dunia anak sekarang adalah dunia virtual, yang penuh dengan segala bentuk kreativitas, tidak seperti orang tuanya yang berasal dari generasi X, yang cenderung kesulitan beradaptasi dengan beragam kreativitas yang dilahirkan oleh bit-bit digital (coding). Oleh karena itu biarkan mereka mengenal dunia mereka sendiri.

Sebagai orang tua, yang perlu dilakukan adalah mendampingi, mengingatkan, membukakan mata mereka bahwa walaupun mereka bernafas dengan bit-bit digital mereka hendaknya memperlakukan perangkat sebagai alat kebertubuhan, seperti yang ditawarkan oleh Don Ihde (Lim, 2008). Yaitu sebagai alat yang membantu fungsi tubuh dalam memahami dan menafsirkan dunia. Bukan sebagai bagian dari tubuh itu sendiri yang tidak bisa dilepaskan selama 24 jam.

Oleh karena itu, sebagai fungsi kebertubuhan juga semantik, perangkat hanya digunakan sekali waktu jika dibutuhkan. Digunakan secara wajar untuk keperluan belajar. Bukan terhanyut ke dunianya, bukan tercampur ke dalamnya sehingga anak dan gawai tidak bisa dipisahkan.

Nilai Keluarga
Era Disrupsi tidak berhenti pada kekacauan sebuah tatanan sosial. Juga menawarkan ragam solusi yang bisa memperbaiki tatanan tersebut. Jika anak terdisrupsi oleh kehadiran gawai. Maka di dalam perangkat digital tersebut juga hadir tawaran peluang yang menghadirkan nilai-nilai keluarga.

Persis seperti yang ditawarkan oleh Fukuyama dalam The Great Disruption (1999). Belajar dari dua negara maju, Jepang dan Korea, kedua negara tersebut telah mengalami disrupsi terlebih dahulu. Namun kedua negara tersebut mampu menghadapinya dengan mempertahankan nilai tradisional dalam keluarganya.

Maka peran orang tua, bisa membuka peluang-peluang tersebut untuk menghadirkan kembali nilai-nilai keluarga melalui beragam aplikasi yang menawarkan nilai tersebut. Ipin-Upin yang sarat nilai kekeluargaan bangsa Melayu masih renyah untuk ditonton pada kanal youtube, begitu juga dengan beragam game Islami seperti yang ditawarkan oleh Marbel dan menjadi rujukan anak bagaimana belajar menyenangkan. 

Tentu saja walaupun anak diperkenankan memasuki dunia virtual, ada batasan-batasan yang harus diterapkan oleh orang tua. Dari sisi waktu dan dari sisi akses. Anak-anak hanya bisa bersentuhan dengan perangkat paling lama, misalnya 1 jam. Menonton youtube juga sudah kita sediakan pada ruang download perangkat. Sehingga anak dapat mengendalikan diri dan waktunya tanpa harus ketergantungan terhadap gawai. Semua dikembalikan lagi kepada keluarga dan orangtua.
Read More

27 October 2019

Holamigo, Sumber Rujukan Ngetrip dan Gaya Hidup Traveling

sumber gambar; holamigo.id

Siang tadi, baru saja mendiskusikan tentang jurnalisme gaya hidup yang walaupun tidak atau setidaknya belum layak masuk jurnalisme konvensional namun setiap orang selalu merindukan panduan dan bordering dalam kehidupannya sehari-hari. Ya, walaupun cenderung lebih banyak menawarkan sisi ‘hiburan’ dan konsumtifnya. Wajar jika masih belum dianggap layak masuk kategori jurnalisme dalam pemahaman konservatif.

Dengan berbagai persoalan yang dihadapi oleh manusia di era serba cepat dan instan ini, ya pada akhirnya hiburan bukan lagi sesuatu hal yang sekunder, ia kini menjadi kebutuhan primer. Oleh karena itu, sebagai kebutuhan primer, orang banyak mencari berbagai bahan bacaan yang mudah diakses kapanpun dimanapun.

Salah satu unsur gaya hidup yang lekat dengan hiburan sekaligus mengembalikan spiritualitas diri adalah traveling. Traveling menjadi kebutuhan primer. Ia bahkan dianggap sebagai investasi manusia selama hidupnya. Oleh karena itu, tidak sedikit kawan kita yang rela menabung berbulan-bulan atau bahkan tahun demi dapat berinvestasi terhadap dirinya sendiri, yaitu dalam bentuk traveling.

Nah saat akan melakukan traveling, tentu kita butuh panduan yang lengkap. Karena sejatinya saat traveling yang kita butuhkan bukan hanya destinasi, tapi semua hal yang terkait langsung dengan tempat tujuan kita. Bisa tiket perjalanan, hotel, kuliner, budayanya, manusianya, atau hal-hal skunder dan tersier dalam melakukan traveling namun sangat berfaedah selama melakukan perjalanan.

Nah kawan, untuk memenuhi kebutuhan itu semua, Holamigo.Id memberikan kemudahan karena berbagai macam panduan tersebut disajikan berbasis website yang userfriendly. Holamigo dapat diakses dimanapun dan kapanpun kita butuhkan.

Beberapa yang  disajikam dalam situs Holamigo bukan hanya Destinasi, yang menjadi hidangan utama traveling, juga hal terkait dengan traveling; bisa ulasan tentang kesehatan, karena pada dasarnya bisa jadi kita memiliki riwayat penyakit tertentu sehingga saat perjalanan memang harus mengondisikan; tips; juga tentang lifestyle misalnya teknologi. Siapa yang hari ini saat melakukan perjalanan tidak membawa perangkat canggih? Apalagi perangkat tersebut digunakan untuk mengabadikan moment-moment istimewa saat traveling yang bisa jadi tidak akan terulang lagi.

Holamigo juga tidak hanya menjadikan hal-hal mainstream tersebut, juga selalu update terkait isu-isu menarik yang dijadikan sebagai lokus wisata. Misalnya saja, baru-baru ini dunia perfileman dihebohkan dengan ‘kebrutalan’ film The Joker. Walaupun dianggap terlalu vulgar dan menawarkan berbagai atrasi kekerasan dan kejahatan, namun nyatanya dari perspektif wisata, ada satu tangga yang menjadi salah satu latar dalam film tersebut kini menjadi tempat yang dapat dijadikan destinasi; atau istilah now-nya sebagai destinasi screen tourism.

Artinya dengan mengakses holamigo, berartai sobat juga bisa mengetahui segala bentuk updating informasi seputar dunia pariwisata; dari pariwisata sebagai hidangan utama, sampai hal-hal terkait dengan kepariwisataan namun tetap menjadi penting untuk diketahui para pelancong. Termasuk dengan isu-isu populer pariwisata yang sedang in dalam pariwisata di Indonesia ataupun dunia.

Saya saja, jika tidak membuka Holamigo tidak akan tahu bahwa salah satu spot/ latar dalam film The Joker menjadi spot wisata baru di Amerika, yaitu sebuah tangga yang menghubungkan antara Bronx di New York, yaitu Jalan Shakespeare dan Anderson di West 167 Street. Nah, The Bronx street ini mendadak tenar setelah diangkat ke layar lebar menjadi salah satu latar film The Joker.

Hmmm, update banget ya...artinya tim holamigo sangat peka dengan isu-isu destinasi pariwisata termasuk juga hal-hal skunder atau tersier yang terkait dengan pariwisata.

Mau update terbaru tentang Bandung? Atau destinasi di Indonesia?

Cuss...

                                                                      ***

Read More